BABI NGEPET #1 & #2 — Sebuah Refleksi 2020–2021

piggy bank

Artikel Ini dibagi jadi 8 bagian.

  1. Business Advice (my latest deal)
  2. Berpikir Intens (deep work, smartphone fasting, going away for a week to do deep thinking like bill gates does)
  3. Nenangin diri Sendiri (Spirituality — kedekatan dgn tuhan, korelasi do’a dgn proyek-proyek, dlsb)
  4. Galau? — boleh, tapi dibatasin yah.
  5. Enjoy Your Choice(s) — jangan terlalu dengerin orang lain.
  6. Prinsipku ya Prinsipku, Prinsipmu ya Prinsipmu.
  7. Etika bertetangga. — libur mas? nganggur mas?
  8. Tetapkan Tujuanmu, then, Mind YOUR OWN Business — (Ideal version of your life)

Bagian I; Business Advice

di suatu pagi di pertengahan April 2021, seorang kolega menghubungi saya melalui WhatsApp.

“Gimana bro kabarlu? kerjasama lagi yuk, bikin tim lagi. tapi kali ini kita harus lebih serius & professional karena gw bakal keluarin modal yg cukup gede.”

yak, ‘Kerjasama lagi’.

dulunya kami pernah kerjasama, tapi tidak berhasil dikarenakan satu dua hal yg cukup privat sehingga tidak bisa saya ceritakan. beliau ini salah seorang petinggi di sebuah perusahaan telco di indonesia. dan juga orang yg memegang posisi cukup penting di Industri Game di Negri Indonesia.

sebut saja namanya pak Bambang.

Advice #1 : Pede itu SANGAT PENTING.

gimana ceritanya kok bisa kenal dgn petinggi perusahaan telco? di awal 2019, singkat cerita saya datang ke sebuah seminar ttg game industry, ketika sampai di venue acaranya belum mulai, sehingga masih ada waktu utk ber-networking ria.

ketika saya sedang ngobrol dgn seorang gamedev lainnya, tiba2 ada bapak-bapak usia 30an datang menghampiri kami berdua.

PB : “darimana bro? lu gamedev juga?”

A : “saya dari daerah jakarta timur pak, iya saya gamedev juga. salam kenal ya pak.”

PB : “ooh gamedev, keliatannya masih muda ya, umur berapa bro?”

A : “saya umur 19 pak, udah bikin game dari umur 12 tahun, dan bikin studio game di umur 16.”

PB : “wah keren2, udah bikin game dari kecil yah. btw dari game nya udah menghasilkan uang berapa bro?”

A : “game kita sih baru 1000an pak downloads nya, dan di Adsense nya itu baru sekitar 30 ribuan.”

PB : “ohh gitu… oke oke, tukeran kartu nama yuk bro….”

long story short, setelah tukeran kartu nama, dan chattingan panjang lebar mengenai ide dan visi kita terhadap industri game di Indonesia, kita sepakat utk ngobrol lebih lanjut di sebuah food court di Apartement dekat PGC.

PB : “gini bro… kenapa gw bisa yakin utk kerjasama dengan lu, karena lu itu pede. kebanyakan studio game lain yg gw tanyain ‘udah dapat uang berapa dari game nya?’ kebanyakan mereka cuma jawab ‘ya cukup buat beli kopi sih pak, cukup buat bayar kontrakan sebulan’ sementara lu itu langsung nyebutin nominalnya berapa. lu pede langsung nyebut angkanya walau cuma 30ribu, walaupun cuma cukup buat ngopi di cafe.”

A : “oh gitu ya pak….”

See? Pede itu Penting.

Advice #2 : BE GENEROUS. JANGAN PELIT.

balik lagi ke April 2021. setelah saya meeting onlen dengan Pak Bambang, kita hampir sepakat untuk kerjasama lagi. dan kali ini saya ngga mau sendirian karena project kali ini cukup besar. saya ajak teman saya yang juga sesama gamedev.

lalu kita meeting online, diskusiin detil2 nya, hingga akhirnya sampai ke tahap negosiasi bagi hasil.

(untuk nama teman saya kali ini, sebut saja wisnu.)

A : “gini nu, ini kita bagi hasilnya 55–45 aja, gw yg 55%, lu 45%. biar kedepannya kita gampang kalau kerjasama lagi.”

W : “oh yaudah boleh tuh. boleh di”

A : “ini gamau lu tawar lagi bagi hasilnya?”

W : “ngga gausah udah bagus kok.”

A : “serius nih?? oke deh….”

naah, kenapa dia ga mau nawar lagi?

menurut saya, karena di tipe kerjasama kita itu, umunya bagi hasilnya (revenue share) itu di 30–70 atau 35–75 lah paling gede. sedangkan saya langsung buka penawaran di 55–45, yang mana…. kalau dia tawar lagi…. ya gatau diri dong! (masa’ mau 50–50? kan beban kerja lebih banyak di saya.)

“udah dikasih presentase bagi hasil yg gede-banget masa’ masih nawar?”

(trik ini saya pelajari dari seorang Real Estate Developer yg berkantor di New York.)

dan memang, kadang manusia itu perlu dikasih tau secara letterlijk, harus diomongkan secara harafiah.

“ini gw kasih gede biar kedepannya kita gampang kerjasama lagi.”

“ini aku kasih hadiah buat kamu, biar kamu makin sayang sama aku.”

“maaf mas saya boleh pakai kamar mandinya duluan ngga? cuma mau kencing aja kok. sebentar”

trick simpel tapi works. boleh dicoba.

Advice #3 : Ketahui Posisimu, sediakan cadangan Uang!

akhirnya… setelah meeting online dengan wisnu, saya pun balik lagi ke pak Bambang. (ngasih follow up hasil meeting sama wisnu) dan ternyata…. pak bambang kurang cocok dengan terms yang saya ajukan. saya pun juga keberatan dengan tawarannya pak Bambang setelah saya kasih follow up.

singkat cerita, kerjasama kita gajadi.

kenapa saya bisa tolak kerjasama itu? padahal uang nya lumayan. (dapet lah motor R25 baru)

selain karena terms (detil kerjasama) yang terlalu memberatkan saya dan wisnu, saya lebih memilih kebebasan yang saya miliki sekarang (ga terikat kerja sama orang lain) dan saya punya UANG CADANGAN.

ya, itu rahasianya.

mungkin kalau saya ga punya uang cadangan, saya akan sangat tergoda untuk menerima tawaran pak Bambang (karena lg gapunya duit, wicis duit 50rebu itu seger banget klo lu lg gapunya duit)

ini pelajaran yg saya pelajari dari kesalahan saya.

di mid 2020, karena gaada uang cadangan, saya ‘dikontrak’ setahun. yg mana kalau sudah di kontrak itu ya terikat. dan saya gasuka diikat. saya suka kebebasan. saya suka fleksibilitas.

Bagian II; Berpikir Intens

1. Pomodoro Technique (bkn Agung Podomoro yes, eh kok malah promosi :v)

Akhir-akhir ini, gw kurang fokus kalau lagi kerja. bentar-bentar buka hp. bentar-bentar pengen ngecek IG, ngecek WA. padahal kaga ada yg ngechat.

istilah simpelnya itu FOMO (Fear of Missing Out, takut ketinggalan update a.k.a takut KUDET)

naah untuk “ngobatin” si FOMO ini salah satu caranya itu ada trik namanya Pomodoro Technique. klo mau tau detilnya dan cara pake nya googling aja yes. intinya lu harus fokus kerja selama 25 menit, samsek gaboleh buka hp dalam 25 menit itu. nah setelah 25 menit itu kelar, lu boleh maen hp selama 5 menit.

cukup efektif sih buat gw ngobatin FOMO. bisa lu liat dari screenshot screentime di iPhone gw ini.

penggunaan hp gw menurun 68%.

tadinya penuh ama yutub dan IG. yutup ya buat gw nyari ide baru, update tren, dan entertainment. kalo IG ya biasalah buat pamer. (lu juga khan? ngakuu wkwk) ama buat ngepoin orang.

sebenernya ini toxic dan perlu dikurangin sih. tp ya kita kurangin perlahan-lahan aja dengan pomodoro ini. daripada langsung hapus akun tp seminggu udah install lagi.

2. Deep Thinking
(WARNING: Graphic Language, Philosophical Content)

malam hari menjelang tidur,

gw udah terbaring di kasur,

hp gw udah ditaruh di meja,

dan mata gw sudah terpejam.

setelah do’a terpanjat, mulailah gw berkhayal:

“kaya apa yah nanti di neraka?”

mulailah tergambar di pikiran gw ada orang lagi dipanggang: digantung lehernya terus dibawahnya ada api. terus ada yang dikasih minum air mendidih, ususnya langsung ancur, tapi abis itu langsung sembuh lagi, abis itu dikasih minum air mendidih lagi, ususnya ancur lagi, gitu aja terus gaberenti-berenti.

terus ada orang namanya Adolf, yg katanya ngebunuh 6 juta orang. di neraka dia disiksa dengan dikuliti 6 juta kali. (abis dikulitin kulitnya balik lagi, sembuh lagi, normal lagi, abis itu dikulitin lagi)

ya gitulah, neraka itu jadi balasan utk orang-orang yang berbuat jahat. makanya kalo lu atheist lu gerah banget pasti ngeliat orang2 kyk gitu, berbuat jahat di dunia tp gaada balesannya.

klo org yg yakin dengan konsep surga-neraka setidaknya bakal tenang lah. misal lu baca berita “ada koruptor korupsi 5 trilyun tapi cuma dipenjara 5 tahun” lu kan ga punya kontrol ke koruptor itu, singkatnya lu gabisa ngelakuin apa-apa lah… (kecuali lu hakimnya)

klo lu orang yg religius seenggaknya lu bisa bilang “biar nanti tuhan yang membalas.” abis itu hati lu tenang deh.

balik lg ke pokok bahasan,

ketika gw berkhayal ttg “kayak apa di neraka” itu, pikiran gw bener2 fokus banget, gaada hal lain yg gw pikirkan selain hal itu. sehingga bisa tergambar dengan jelas bgt di imajinasi gw orang-orang yang lagi disiksa di neraka.

sedangkan…

kalau gw lagi butuh banget utk berimajinasi, perlu bayangin ide-ide baru dan fresh, itu otak gw susah bgt diajak “ngayal” nya.

ga fokus mikir karena bnyk bgt pikiran di kepala, mulai dari FOMO Instagram & WhatsApp, pikiran soal saldo rekening, pikiran soal kapan nikah, kucing gw udah dikasih makan apa belum, dlsb.

sampai suatu ketika, gw baca sebuah artikel yg isinya:

bill gates tiap 6 bulan atau setahun (gw lupa) ngambil cuti selama seminggu buat pergi ke gubuk nya di sebuah hutan.

ngapain dia di gubuk itu? dia berpikir tentang business & personal decision yang dia udah dan akan ambil. dia juga refleksi, nulis, ngayal, dlsb. selama SEMINGGU.

tentu… kita bukan bill gates yang punya privilege untuk cuti seminggu dan pergi ngayal di hutan. tapi kalian seenggak-enggaknya itu dapet libur sehari dalam seminggu khan?

boleh tuh pas libur, lu coba pergi jalan-jalan, kalo bisa sih sendiri biar lebih khusyuak (fokus) deep-thinking nya (berpikir dalam-dalam).

lebih disarankan lu pergi ke alam, apalagi klo lu kerja di perkantoran, kan jarang tuh ngeliat awan & pepohonan. jadi bisa sambil cuci mata juga…

bawa lah sepotong roti dan sebotol air, bawa juga buku kecil buat nulis. jangan lupa hp klo bisa di airplane mode, atau at least di silent dulu.

duduklah dibawah pohon, gigit roti mu dan teguk airmu, mulailah pikirkan keputusan-keputusan yang SUDAH kamu ambil…..

“bener ga sih keputusan yg gw ambil?”

“dampaknya apa yah buat kehidupan gw? apakah dampaknya itu positif atau negatif buat gw?”

oh iya, bawa hiburan selain HP.

boleh bawa TTS yang biasa ada di koran-koran.

kalau kamu suka mancing, boleh juga sambil mancing. asal jangan memancing keributan yah….

kalau saya, sekadar buku novel saja sudah cukup. karena saya seorang bookworm.

atau boleh bawa Board Game, tapi yang single player.

sehabis “menghibur” dirimu, lanjut mikir lagi. kali ini tentang keputusan yg akan kamu ambil.

  • “kira-kira kapan ya usia yang pas buat gw nikah? apa dampaknya kalo gw nikah muda? apa dampaknya kalo gw nikahnya di entar-entarin? apa dampaknya kalo gw ga nikah?”
  • “temen gw ngajak gw minum al-kohol, gw tau klo minum al-kohol itu gabagus buat kesehatan, dan juga dilarang di Agama Islam, tapi gw ttp mau hangout bareng temen-temen gw, gimana yah solusinya?”
  • “resign ga yah, tempat kerja keuangannya lagi gabagus, tapi temen2 kerja gw itu solid banget. gimana ya enaknya…?”

intinya, lu harus bener-bener fokus mikirin itu, gaboleh sambil mikirin hal lain.

(makanya hp di airplane / dimatiin, bawa hiburan selain hp, dan lu lg ga dirumah — klo dirumah kan kadang ada aja tuh distraksi / gangguannya.)

atau mungkin lu dapet jatah cuti dari tempat kerjaanlu. dulu gw pas magang dikasih jatah cuti selama 9 hari / tahun. bebas mau ambil cuti kapan aja.

bisa tuh ambil jatah cuti 3 hari buat solo travel, terus booking airbnb 3D 2N di bandung, abis itu booking tiket kereta, turun di stasiun bandung, begitu nyampe di airbnb langsung rebahan deh. besoknya beli bakso, dengerin curhatan mamang tukang bakso, abis itu besoknya lagi ke taman, gabawa hp, terus mulai deh deep thinkingnya…

(#halaahh kebanyakan ngayal, kopit aja belon kelar.)

Kenapa kita perlu deep thinking?

intinya sih biar kita bisa fokus mikirnya, karena kita meminimalisir distraksi / gangguan yang datang ke kita dengan kita matiin hp, nyatet di buku, dan pergi ke Alam.

--

--

--

21 Years old. CEO & Founder, Freelancer, Unemployed. Choose one according to the needs

Love podcasts or audiobooks? Learn on the go with our new app.

Get the Medium app

A button that says 'Download on the App Store', and if clicked it will lead you to the iOS App store
A button that says 'Get it on, Google Play', and if clicked it will lead you to the Google Play store
Ardi Muhammad

Ardi Muhammad

21 Years old. CEO & Founder, Freelancer, Unemployed. Choose one according to the needs

More from Medium

How to find the Articulation points of a graph using Tarjan’s Algorithm?

3 Storylines that could’ve made Legacies epic

Role of AR and Vr in Education Sector

role of ar and vr in education sector

ZKPadFi : Introduction